Harrysurjadi's Blog

Environmental news

Archive for December 2012

Kehidupan Setelah Minyak Bumi Habis

leave a comment »

Setiap detik kehidupan sehari-hari kita – mahluk hidup – membutuhkan, mengonsumsi, dan mengeluarkan energi. Pergi dan pulang kantor, kita butuh energi. Ruang kerja di kantor menggunakan energi. Piranti elektronik di rumah – televisi, radio, microwave, tape recorder, laptop komputer – membutuhkan energi agar bisa dimanfaatkan. Memasak makan malam, butuh energi.

Sumber energi kita berasal dari makanan yang masuk ke dalam tubuh. Berapa banyak energi yang kita butuhkan akan sangat tergantung dari apa yang kita konsumsi dan gaya hidup kita.

Sepotong rendang daging sapi yang tersedia di piring makan di rumah Anda di Jakarta membutuhkan energi berbeda-beda jumlahnya. Semakin jauh letak peternakan sapi, semakin banyak energi yang dibutuhkan. Sepotong daging rendang sapi dari Australia membutuhkan lebih banyak energi untuk membawanya ke Jakarta dibandingkan sepotong daging rendang sapi dari Bali.

Demikian juga air yang kita minum. Ketika meminum teh hangat kita mengonsumsi lebih banyak energi dibandingkan meminum air putih suhu ruangan. Lebih banyak lagi energi yang kita konsumsi ketika kita meminum minuman ringan dalam kaleng.

Mandi dengan air panas lebih banyak energi dibandingkan mandi air suhu ruang. Pergi ke kantor menggunakan mobil sendiri (dan sendiri di mobil) membutuhkan lebih banyak energi dibandingkan naik kereta listrik atau bus umum atau naik sepeda.

Ada tiga jenis energi dalam sudut pandang pemanfaatannya. Pertama sumber energi utama (primary energy) yaitu sumber energi yang belum diproses. Sumber energi utama misalnya minyak mentah, panas bumi, batu bara, angin, sinar matahari.

Kedua, energi akhir (final energy) yaitu energi dalam bentuk yang bisa dimanfaatkan manusia. Energi akhir ini misalnya bensin, minyak tanah, solar, LPG, listrik, air panas yang berasal dari panas bumi.

Ketiga, energi efektif (effective energy) yaitu energi hasil pemanfaatan energi akhir dalam bentuk yang berguna seperti cahaya, gerak kendaraan bermotor, panas radiator.

Sumber energi utama ini bisa dibagi ke dalam dua golongan yaitu: 1) energi yang tidak terbarukan dan 2) energi yang terbarukan. Energi tidak terbarukan antara lain minyak bumi, gas alam, batu bara, dan uranium (energi nuklir). Energi terbarukan antara lain biomassa, energi gerak air, panas bumi, angin, sinar matahari, ombak laut.

Selama ini pasokan energi kegiatan manusia Indonesia terutama dari energi tidak terbarukan yaitu minyak bumi, batu bara, dan gas bumi. Data Ditjen Migas menunjukkan konsumsi BBM tahun 2011 mencapai 394 juta barel dan LPG (yang juga berasal dari minyak bumi) sebanyak 56 juta SBM (setara barel minyak). Produksi BBM dalam negeri 239 juta barel. Indonesia mengimport BBM dari sembilan negara sebanyak 96 juta barel pada tahun yang sama. Konsumsi BBM grafiknya naik terus. Padahal, berdasarkan perkiraan, Indonesia memiliki cadangan minyak bumi sebanyak 7,73 miliar barel.

Sebagian sumber energi adalah baru bara. Konsumsi batu bara antara 75-80 juta ton untuk pembangkit listrik tenaga uap. Meskipun jumlah cadangan batu bara Indonesia 6,7 miliar ton, tetap saja satu saat akan habis juga.

Satu hari nanti minyak bumi dan batu bara akan habis, dan juga sumber energi tidak terbarukan lainnya, seperti gas alam. Bagaimana kita menghadapi habisnya sumber energi tidak terbarukan ini?

Ada tiga upaya sebagai persiapan menyongsong “kehidupan setelah minyak bumi habis” yaitu: 1) mengonservasi energi; 2) efisiensi energi; dan 3) memanfaatkan sumber energi terbarukan.

Konservasi

Energi ketika digunakan sebenarnya tidak habis atau hilang. Habis atau hilang adalah istilah sehari-hari untuk menggambarkan satu bentuk energi berubah menjadi energi lainnya. Misalnya, bensin yang dibakar di dalam mesin mobil berubah dari energi dalam bentuk kimia cair menjadi bentuk energi panas dan gerak. Jadi sebenarnya kita tidak bisa menabung energi, yang bisa adalah mengubah dari satu bentuk energi ke bentuk energi bermanfaat lainnya.

Konservasi energi – menurut pendapat awam – adalah menghemat energi meskipun kurang tepat.  Bagaimana menggunakan sedikit mungkin sumber energi utama yang akan habis ini tanpa mengurangi tujuan. Konservasi energi adalah satu upaya perencanaan pemanfaatan energi sehemat mungkin. Berangkat ke kantor naik sepeda bukan naik mobil pribadi sendiri adalah bentuk konservasi energi.

Dalam bentuk lebih rumit, konservasi energi adalah upaya mengurangi terbuangnya energi dalam bentuk energi yang tidak dimanfaatkan. Misalnya, mengurangi terbuangnya energi panas yang dihasilkan dari pembakaran bensin di dalam mesin mobil.

Manfaat lain dari konservasi energi adalah baik untuk lingkungan, misalnya polusi udara lebih sedikit dan mengurangi dampak lingkungan, terutama hutan dan keanekaragaman hayatinya, ketika mengeksploitasi sumber energi utama.

Efisiensi

Sering konservasi energi dan efisiensi energi digunakan bergantian dengan makna yang sama. Efisiensi energi menjelaskan hubungan antara aktivitas dengan penggunaan energinya. Misalnya, menggunakan lampu LED lebih efisien untuk penerangan dibandingkan menggunakan lampu pijar karena untuk menghasilkan kecerahan yang sama lampu pijar membutuhkan energi listrik yang lebih besar dibandingkan lampu LED.

Pemerintah sudah mengeluarkan Peraturan Pemerintah No 70 Tahun 2009 tentang Konservasi Energi. Pasal 1 Ayat 1 PP 70/2009 mendefinisikan “konservasi energi adalah upaya sistematis, terencana, dan terpadu guna melestarikan sumber daya energi dalam negeri serta meningkatkan efisiensi pemanfaatannya.

Yang terbarukan

Memanfaatkan energi terbarukan secara esensi adalah bagian dari konservasi energi sebagai konsekuensi menghemat energi yang tidak bisa diperbaharui. Indonesia memiliki potensi besar sumber energi terbarukan. Total listrik yang bersumber dari energi terbarukan berasal dari tenaga air dan panas bumi tahun 2009 mencapai 8.761 MW dan yang berasal dari bahan bakar nabati sebanyak 2.774.000 kilo liter.

Potensi energi terbarukan Indonesia, menurut Sekretaris Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, Djadjang Sukarna, cukup untuk 100 tahun (Kompas.com, 23 November 2012).

Indonesia, berdasarkan data Energici Holding Inc. dari Kanada, tahun 2011 Indonesia menggunakan energi terbarukan gabungan biomassa, geotermal, hidroelektrik, sinar matahari, dan angin, sebesar 6.049 megawatts. Di antara negara di Asia, Indonesia no 5 dan di dunia no 29 diukur dari jumlah pemanfaatan energi terbarukan. Indonesia dibawah Pakistan. Bandingkan dengan Cina – negara no 1 pengguna energi terbarukan – yaitu 301.440 megawatts, 50 kali lebih besar dari Indonesia.

Ikut andil

Marilah kita ikut andil dalam konservasi energi, efisiensi energi, dan memanfaatkan energi terbarukan. Sekecil apa pun tindakan kita akan sangat membantu mengonservasi dan efisiensi energi.

Mulailah hemat energi dengan hemat air saat mandi dengan tidak mandi air hangat dan menggunakan shower. Ganti lampu pijar dengan lampu TL. Cabut kabel listrik peralatan elektronik dari sumber listrik dan matikan lampu sebelum tidur dan ketika tidak digunakan. Lebih baik pakaian dijemur daripada menggunakan pengering di mesin cuci. Manfaatnya terasa di akhir bulan ketika membayar tagihan listrik.

Ke kantor naik kendaraan umum atau sepeda. Jika tidak mungkin, upayakan berangkat bersama kawan lainnya di dalam satu mobil (carpooling), pastikan rute terdekat dari rumah ke kantor (ecodriving). Memanfaatkan cahaya alami untuk penerangan, pastikan suhu ruang berpendingin rata-rata 26 derajat Celsius, kenakan pakaian berbahan tipis dan tetap formal, matikan komputer dan lampu usai jam kerja, hemat kertas membantu hemat energi juga.

Mulailah mengonservasi energi dan efisiensi energi pada hari ini. Jangan ditunda lagi. Konservasi dan efisiensi energi bukan berarti membuat hidup ini menjadi tidak nyaman. Malah mengupayakan konservasi dan efisiensi membuat hidup lebih baik karena polusi berkurang, tubuh lebih sehat, hubungan sosial lebih baik, dan rekening listrik lebih rendah.

Written by Harry Surjadi

26 December 2012 at 15:53

%d bloggers like this: